Awal 2024, China Buka Babak Baru Hubungan dengan AS

Jakarta, CNBC Indonesia –¬†Presiden Tiongkok Xi Jinping mengatakan pada Senin (1/1/2024) bahwa negaranya bersedia bekerja sama dengan Amerika Serikat (AS) untuk meningkatkan hubungan bilateral yang stabil. Kedua pemimpin negara besar ini juga saling bertukar ucapan selamat ulang tahun hubungan diplomatik.

Xi dan Presiden AS Joe Biden bertemu di San Francisco pada bulan November lalu dan keduanya berjanji untuk meningkatkan komunikasi dalam upaya menghentikan persaingan agar tidak meluas menjadi konflik.

Dan dalam pertukaran pesan untuk memperingati 45 tahun pembentukan hubungan diplomatik antara kedua negara, Xi mengatakan kedua belah pihak harus mengambil tindakan praktis untuk mendorong perkembangan hubungan Tiongkok-AS yang stabil, sehat dan berkelanjutan.

“Xi Jinping menekankan, saya bersedia bekerja sama dengan Presiden Biden untuk terus mengarahkan hubungan Tiongkok-AS, memberi manfaat bagi Tiongkok dan AS serta rakyatnya, dan mendorong perdamaian dan pembangunan dunia,” kata stasiun penyiaran pemerintah CCTV.

Xi menambahkan bahwa mengikuti rasa saling menghormati, hidup berdampingan secara damai, dan kerja sama yang saling menguntungkan adalah cara yang tepat bagi Tiongkok dan AS untuk berinteraksi.

Presiden China juga bertukar pesan Tahun Baru dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, dan keduanya mengumumkan tahun 2024 sebagai “tahun persahabatan” bagi kedua negara, dan meluncurkan serangkaian kegiatan untuk itu, kata Xinhua terpisah.

Pada Malam Tahun Baru, Xi juga bertukar ucapan Tahun Baru dengan Presiden Rusia Vladimir Putin. Tahun ini, merupakan peringatan 75 tahun terjalinnya hubungan diplomatik Tiongkok dan Rusia.

Xi mengatakan Tiongkok dan Rusia harus “terus melakukan konsolidasi” dan mengembangkan hubungan “yang menunjukkan persahabatan bertetangga baik yang permanen”, bersama dengan koordinasi strategis yang komprehensif dan kerja sama yang saling menguntungkan yang akan melayani kepentingan kedua negara.

Xi dalam pidato Tahun Barunya pada hari Minggu kemarin juga mengatakan “reunifikasi” Tiongkok dengan Taiwan tidak bisa dihindari, hal ini memberikan nada yang lebih kuat dibandingkan tahun sebelumnya, dengan waktu kurang dari dua minggu sebelum pulau yang diperintah secara demokratis itu memilih pemimpin baru. https://horeoraduwe.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*