Ramalan Bitcoin Paling Gila 2024, Naik 1.000% Jadi US$500.000

Jakarta, CNBC Indonesia –¬†Bitcoin mengalami reli besar-besaran di tahun 2023, yang naik naik sekitar 152%.Beberapa ahli memperkirakan kenaikan ini bakal berlanjut pada tahun ini.

Tahun 2021 lalu Bitcoin sempat menyentuh rekor tertinggi, kemudian mengalami masa sulit di tahun 2022 yang ditandai runtuhnya proyek-proyek penting, masalah likuiditas, dan kebangkrutan.

Di 2022 lalu, bursa mata uang kripto terbesar FTX mengajukan kebangkrutan. Pada tahun 2023 pendirinya Sam Bankman-Fried dinyatakan bersalah atas tujuh tuntutan pidana yang diajukannya oleh jaksa federal di AS.

Lalu pada tahun 2023, Changpeng Zhao dari Binance mengaku bersalah atas tuntutan pidana dan mengundurkan diri sebagai CEO perusahaan sebagai bagian dari penyelesaian US$ 4,3 miliar dengan Departemen Kehakiman.

Setelah dua kasus itu selesai banyak eksekutif mata uang kripto melihatnya sebagai peluang untuk bergerak maju.

Sehingga para eksekutif menyerukan dimulainya kenaikan. Ditandai dari bitcoin halving dan potensi persetujuan dana yang diperdagangkan di bursa bitcoin di Amerika Serikat.

Adanya halving membuat pasokan bitcoin menjadi terbatas, sehingga bakal mengangkat harga mata uang digital ini. Sedangkan Bursa AS akan menyetujui ETF Bitcoin pertama setelah bertahun-tahun ditentang, artinya investor dapat membeli produk dan melacak harga tanpa harus pergi ke bursa.

Dari kabar gembira itu, berikut beberapa prediksi yang dilontarkan para pemain bitcoin, seperti dilansir CNBC Internasional :

Mark Mobius : US$ 60.000

Pada tahun 2022 Mark Mobius pernah tepat memperkirakan harga bitcoin akan turun menjadi US$ 20.000.

Untuk tahun ini ia kembali memprediksi harga mata uang digital ini dapat mencapai US$ 60.000 pada akhir tahun.

“Tidak ada alasan untuk prediksi tersebut, kecuali bahwa ETF bitcoin tampaknya mungkin terjadi dan telah meningkatkan minat terhadap mata uang kripto,” kata Mobius

Youwei Yang : US$ 75.000

Kepala Ekonom Perusahaan Penambang Kripto Bit Mining Youwei Yang memperkirakan harga bitcoin mencapai angka tertinggi US$ 75.000.

Yang mengaitkan kenaikan harga yang diantisipasi dengan persetujuan ETF bitcoin, yang mengarah pada investasi institusional yang lebih tinggi dalam bitcoin, serta pengurangan separuh bitcoin pada Mei 2024, yang akan mengakibatkan pasokan bitcoin menjadi terbatas.

“Saya memperkirakan Bitcoin akan diperdagangkan sekitar US$ 25K hingga US$ 75K pada tahun 2024, dan US$ 45K hingga US$ 130K pada tahun 2025,” kata Yang dalam catatan email.

“Meskipun harga tinggi mungkin terjadi, tidak semua investor akan mendapat keuntungan karena volatilitas pasar dan kecenderungan rasa takut dan keserakahan manusia,” sambungnya.

CoinShares : US$ 80.000

Kepala penelitian di CoinShares, James Butterfill mengatakan lanskap aset digital mengalami perubahan signifikan di 2024. Didorong dari potensi persetujuan ETF Bitcoin di AS.

“Perkiraan menunjukkan bahwa peningkatan investasi sebesar 20% dari aset yang dikelola saat ini (sekitar US$3 miliar) berpotensi mendorong harga Bitcoin menjadi US$80.000,” katanya.

Sementara itu, skenario bank sentral memangkas suku bunga juga dapat “memainkan peran yang menentukan” dalam mendorong bitcoin lebih tinggi, tambah Butterfill.

Pasar juga akan melihat faktor-faktor di luar halving yang menurutnya sudah dimasukkan ke dalam bitcoin, yang dapat mempengaruhi harga koin digital lebih lanjut.

Nexo : US$ 100.000

Antoni Trenchev, seorang bitcoin bull terkemuka dan salah satu pendiri Nexo, bursa mata uang kripto, percaya bahwa bitcoin dapat mencapai $100.000 pada tahun 2024.

Pada tahun 2022, dia menyerukan agar bitcoin mencapai US$ 100.000, tetapi itu tidak terjadi. Sebaliknya, harga bitcoin malah anjlok pada tahun itu.

Namun dalam sebuah catatan pada bulan Desember, Trenchev mengembalikan seruannya sebesar US$ 100.000 untuk tahun 2024, dengan alasan adanya halving dan potensi persetujuan dari beberapa ETF bitcoin.

Standard Chartered : US$ 100.000

Pada bulan November, Standard Chartered menggandakan permintaan bitcoin senilai US$ 100.000 yang dilakukan pada bulan April. Bank tersebut mengatakan hal ini akan didorong oleh persetujuan dari banyak ETF.

Halving juga akan mendukung bitcoin, kata bank tersebut.

Carol Alexander: US$ 100.000

Pada tahun 2022, profesor keuangan Universitas Sussex, Carol Alexander, cukup berhasil memperkirakan harga bitcoin di masa depan.

Dia memperkirakan bitcoin akan turun menjadi US$ 10.000 pada tahun 2022. Tahun itu, bitcoin turun hingga sekitar $15.480, menurut data CoinDesk. Untuk tahun 2023, Alexander mengatakan bitcoin akan naik hingga US$ 50.000. Bitcoin mencapai level tertinggi tahunan sekitar US$ 44.700 pada awal Desember.

Alexander mengatakan kepada CNBC bahwa selama kuartal pertama tahun 2024, bitcoin akan diperdagangkan dalam kisaran US$ 40.000 hingga US$ 55.000.

Namun selanjutnya akan bergantung pada kapan Komisi Sekuritas dan Bursa AS menyelesaikan tuntutan terhadap Coinbase dan Binance, yang mungkin diperlukan sebelum persetujuan ETF bitcoin.

Alexander mengatakan penyelesaian biaya tersebut kemungkinan besar terjadi pada kuartal kedua atau ketiga, setelah itu ETF akan disetujui dan harga bitcoin akan naik menjadi US$ 70.000, harga tertinggi baru sepanjang masa. Namun setelah itu bergantung pada kemampuan penyedia ETF.

“Sebelum akhir tahun 2024, harga bisa melebihi US$ 100.000, tetapi hanya jika algoritma pembuat pasar Blackrock dan Fidelity memiliki kemampuan untuk mengurangi volatilitas,” Alexander menyimpulkan.

Matrixport US$ 125.000

Matrixport, yang menyebut dirinya sebagai perusahaan jasa keuangan kripto, merilis catatan pada bulan November yang memproyeksikan bahwa bitcoin akan mencapai US$ 63.140 pada April 2024 dan US$ 125.000 pada akhir tahun depan.

“Berdasarkan model inflasi kami, lingkungan makro diperkirakan akan tetap menjadi pendorong yang kuat bagi kripto. Penurunan inflasi lainnya diperkirakan akan mendorong Federal Reserve untuk memulai penurunan suku bunga,” kata Matrixport dalam laporannya.

“Dikombinasikan dengan arus geopolitik, dukungan moneter yang sehat ini akan mendorong Bitcoin ke level tertinggi baru pada tahun 2024,” lanjutnya.

CoinFund: Up to US$ 500.000

Modal ventura CoinFund memiliki salah satu permintaan harga bitcoin tertinggi untuk tahun 2024.

Managing Partner di CoinFund Seth Ginns, mengatakan kepada Bitcoin memiliki korelasi terbalik dengan dollar dan imbal hasil dari sektor riil yang keduanya tengah menurun. Selain itu persetujuan ETF bakal menjadi sentimen positif.

Ginns mengatakan bahwa bitcoin dapat menyentuh harga US$ 1.000.000 per koin dalam siklus berikutnya. Tetapi ia mengatakan ekspektasi yang lebih masuk akal untuk tahun 2024 akan melihat bitcoin antara US$ 250.000 dan US$ 500.000. https://gondrongjabrik.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*