Siap-siap! Gelombang Pekerja China Ramaikan Global di 2024

Jakarta, CNBC Indonesia –¬†Prospek pasar kerja China saat ini cukup suram seiring dengan banyaknya perusahaan mengurangi jumlah tenaga kerja domestiknya di tengah perlambatan ekonomi.

Padahal, China akan memiliki 11,7 juta lulusan baru yang mencapai rekor tertinggi pada tahun 2024. Namun meskipun demikian, lowongan kerja di luar negeri untuk pekerja asal Tiongkok terus meningkat.

Investasi langsung keluar non-keuangan Tiongkok meningkat 12,7% (year on year/yoy) menjadi US$ 115,7 miliar dalam 11 bulan pertama tahun 2023. Investasi di negara-negara yang terlibat dalam program Belt and Road Initiative meningkat 20,7% dibandingkan tahun sebelumnya menjadi US$ 28,6 miliar.

Menurut Kementerian Perdagangan, perusahaan luar negeri yang didanai Tiongkok mempekerjakan total 4,1 juta orang pada tahun 2022, lebih dari setengahnya adalah penduduk lokal, belum lagi kontraktor milik negara yang mempekerjakan banyak pekerja China di luar negeri.

Saat ini, terdapat beberapa juta orang China yang bekerja di luar negeri di ladang minyak, lokasi pembangunan infrastruktur, atau pabrik yang diinvestasikan oleh Tiongkok.

“Kami sibuk merekrut cabang di pasar Eropa dan Amerika untuk [2024],” kata Ray Luo, manajer sumber daya manusia di perusahaan berbasis di Guangdong yang berfokus pada penyediaan solusi teknologi baterai berbasis litium secara global.

“Kami kini telah berkembang dari puluhan karyawan pada beberapa tahun lalu menjadi ratusan karyawan global untuk melayani pasar dunia,” katanya, dikutip dari SCMP.

Menurut ‘white paper’ yang dirilis oleh konsultan i-Media pada bulan Agustus, 29,5% perusahaan besar yang disurvei telah membuka bisnis di luar negeri, sementara 19,9 persen mengatakan mereka berencana untuk pergi ke luar negeri.

Di antara perusahaan-perusahaan yang telah berinvestasi di luar negeri, 39,4% di antaranya merupakan perusahaan skala menengah.

Orang dalam industri mengatakan banyak usaha kecil dan menengah Tiongkok terpaksa berekspansi ke luar negeri karena persaingan domestik yang ketat, sementara ada juga kebutuhan yang kuat untuk memanfaatkan pasar baru untuk sektor-sektor seperti industri baterai litium, fotovoltaik, dan otomotif.

“Banyak perusahaan industri yang terkait dengan robot juga mengembangkan pasar luar negeri, karena permintaan dalam negeri melemah, pemasok meningkat terlalu cepat, dan satu-satunya cara untuk bertahan hidup adalah dengan pergi ke luar negeri,” kata James Yang dari Shenzhen, yang baru-baru ini dipekerjakan sebagai sales engineer untuk menembus pasar Eropa tahun ini.

Laporan di atas juga mencatat pencari kerja dari China telah menunjukkan minat yang besar untuk bekerja di luar negeri, dengan lebih dari dua pertiga responden menyetujui peluang di luar negeri ketika mereka ditawari, menurut survei yang dilakukan oleh sumber daya manusia dan penyedia pencarian kerja Tiongkok awal tahun lalu.

Responden dari industri internet, otomotif, konsumen dan energi sangat tertarik dengan posisi di luar negeri. Namun mereka yang menerima pekerjaan di luar negeri menghadapi banyak tantangan seperti komunikasi lintas budaya dan lokalisasi bisnis. https://belajarlahlagi.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*